Tragis..Akhirnya Kantor OC Kaligis Tutup

Senin, 20 Jul 2015 | 14.05 WIB

Tragis..Akhirnya Kantor OC Kaligis Tutup


JAKARTA – Tragis..Akhirnya Kantor Oc Kaligis Tutup sejak ditetapkan jadi tersangka ole KPK.
Kiprah pengacara kondang Otto Cornelis (O.C.) Kaligis berakhir sudah. Mental advokat senior itu kini berada di titik terendah sejak ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kasus suap terhadap hakim Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Medan sepekan lalu.

Meskipun kasusnya masih berproses dan statusnya masih tersangka, O.C. Kaligis sudah membuat keputusan tragis, yakni menutup kantor pengacara (lawyer) miliknya. Bukan hanya itu, lelaki berusia 73 tahun tersebut juga menegaskan mengundurkan diri dari jabatan ketua Mahkamah Partai Nasional Demokrat (Nasdem).

Keputusan mengejutkan pengacara yang lahir pada 19 Juni 1942 di Ujung Pandang (kini Makassar) itu dibuat setelah mengikuti kebaktian Minggu di gedung KPK kemarin pukul 10.00. Kaligis datang ke kebaktian tidak sendiri, tapi bersama lima tahanan KPK lainnya.

Salah satunya mantan Bupati Tapanuli Tengah Raja Bonaran Situmeang. Enam tahanan tersebut harus mengenakan rompi oranye bertulisan ”Tahanan KPK”. Saat datang, tidak ada pernyataan dari Kaligis ketika ditanya wartawan. ”Saya mau ibadah dulu,” elaknya.

Ibadah itu dilaksanakan di ruang auditorium. Ruangan tersebut biasanya digunakan KPK untuk menggelar keterangan pers kepada wartawan. Misalnya pernyataan dari pimpinan KPK ketika menetapkan tersangka baru kasus korupsi atau perkembangan sebuah kasus yang ditangani.

Acara kebaktian dipimpin Pendeta Nathan Setiabudi, mantan ketua umum Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI). Dalam khotbahnya, Nathan meminta tahanan KPK tetap rajin beribadah. Dia juga mengajak enam orang itu melantunkan puja-puji terhadap kebesaran Tuhan.

Dari pantauan Tim melalui sela di jendela ruang auditorium, hampir semua jemaat kebaktian tampak khusyuk mengikuti ibadah Minggu. Yang terlihat tidak tenang hanya Kaligis. Pengalaman pertama menjalankan ritual ibadah sebagai tahanan KPK membuat dia tampak kebingungan. Berkali-kali Kaligis melihat ke arah pintu auditorium. Padahal, pintu ruangan selalu tertutup.

Selain itu, pengacara yang mendapatkan gelar hukum pertamanya dari Universitas Parahyangan Bandung tersebut terlihat kikuk saat melantunkan pujian. Berkali-kali dia melihat kitab yang dibawanya.

NEXT