Laboratorium Anggrek Untuk Berdayakan Masyarakat

Senin, 29 Jul 2019 | 00.04 WIB

Laboratorium Anggrek Untuk Berdayakan Masyarakat

Laboratorium anggrek di Sememi. (Windhi/centroone)


Centroone.com - Pemberdayaan masyarakat di kawasan eks lokalisasi, menjadi salah satu komitmen yang terus dilakukan oleh Pemkot Surabaya. 

Salah satunya yang berada di eks lokalisasi Sememi, Jl Sememi Jaya II, Tandes. Melalui laboratorium budidaya tanaman anggrek dan pengolahan jamur, Pemkot Surabaya ingin masyarakat di sana mendapatkan akses ekonomi yang lebih baik.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengatakan, pembangunan kebun anggrek (Green House) sudah memasuki tahap akhir dan rencananya akan dibuka dan diresmikan bulan depan. Dia berharap, pembangunan kebun anggrek itu dapat menjadi salah satu akses ekonomi warga sekitar.

“Nanti warga di rumah-rumahnya itu bisa menjual anggrek, bisa menjual krispi jamur, nanti kita ajarkan itu, supaya mereka mendapatkan akses ekonomi,” kata Wali Kota Risma saat meninjau Kebun Anggrek Sememi, Sabtu (27/7/2019).

Dia menjelaskan, setelah kebun anggrek ini diresmikan, nantinya warga akan dibantu untuk bibit tanaman tersebut. Sehingga diharapkan ke depan warga sekitar bisa melakukan budidaya tanaman anggrek di rumah masing-masing. “Jadi kami hanya membuat kebunnya (budidaya), kemudian warga yang menjual anggreknya, sambil nanti mereka kita latih supaya ke depannya mereka bisa sendiri,” katanya.

Saat ini, terdapat sejumlah spesies anggrek yang ada di tempat budidaya tanaman tersebut. Seperti anggrek bulan (palaenopsis), vanda dan dendobrium. Selain kebun anggrek, Wali Kota Risma mengaku, di tempat itu juga telah terbangun fasilitas laboratorium yang khusus untuk penelitian tanaman anggrek. Di laboratorium itu, Pemkot Surabaya juga menciptakan corak baru yang unik, hasil persilangan berbagai spesies anggrek. “Kita juga silang-silangkan itu (anggrek), jadi nanti supaya jenisnya bisa kaya lagi,” imbuhnya.

Wali kota perempuan pertama di Surabaya ini menyampaikan, untuk progres selanjutnya pihaknya sedang menyiapkan lahan seluas 1,5 hektar untuk kebun wisata anggrek. Lokasinya, berdekatan dengan tempat budidaya anggrek (Green House).

Dia berharap, wisata kebun anggrek itu nantinya dapat menarik wisatawan untuk datang. Dia optimistis pembangunan wisata anggrek berdampak pada meningkatnya ekonomi warga sekitar. “Nanti itu yang sedang diurug (lokasi wisata) yang 1,5 hektar,” jelasnya.

Dia mengungkapkan, dipilihnya anggrek untuk budidaya tanaman, karena sebelumnya pihaknya telah melakukaan ujicoba penanaman di tengah kota dan hasilnya pun tumbuh dengan baik. Selain karena indikator udara Surabaya yang bagus, teknik penanaman anggrek juga menjadi salah satu strategi Wali Kota Risma agar tanaman itu bisa tumbuh dengan cepat. “Karena setelah saya mencoba di tengah kota kemudian balai kota, ternyata itu bisa tumbuh baik di Surabaya,” ujarnya.

Keseriusan Pemkot Surabaya untuk mensejahterahkan warga di eks Lokalisasi Sememi, tak hanya sampai di situ. Selain budidaya tanaman anggrek melalui Green House, di tempat yang sama juga terdapat lokasi untuk pengolahan jamur. Budidaya jamur dipilih karena lebih mudah, terlebih nilai ekonomisnya juga tinggi.

“Nanti (olahan jamur krispi) bisa dijual di sekolah-sekolah, yang jual nanti warga, mereka sudah kita ajari untuk pasca panennya, cuman kan ini produknya belum begitu banyak, nanti kalau sudah banyak mereka bisa memproduksi,” pungkasnya. (windhi/by)