Pantau Langsung Progres Pembenahan GBT

Minggu, 24 Nov 2019 | 05.01 WIB

Pantau Langsung Progres Pembenahan GBT

Saat sidak GBT, Wali Kota Risma didampingi jajarannya. (Windhi/centroone)


Centroone.com - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memantau langsung perbaikan stadion Gelora Bung Tomo (GBT) di Pakal. Hal ini untuk mengetahui progres pembenahan stadion yang bakal digunakan untuk event piala dunia sepakbola.

Wali Kota Risma memantau beberapa ruangan, akses serta kelengkapan yang harus dipenuhi sesuai persyaratan FIFA, sebagai penyelenggara kejuaraan dunia, sekaligus memberikan arahan perbaikan yang harus dilakukan kepada Kepala Bidang Pembangunan Gedung, Dinas Perumahan Rakyat Kawasan Permukiman Cipta Karya dan Tata Ruang (DPRKP CKTR) Iman Krestian. 

Sesekali Presiden UCLG ini menggambarkan perubahan bentuk bangunan yang diinginkan melalui coretan gambar di sebuah buku tulis.

“Yang pertama memang ruang ganti pemain terlalu sempit. Suasananya harus bagus. Kemudian, akses pemain tak boleh jadi satu dengan penonton,” urainya usai melihat langsung setiap sudut bangunan GBT hampir dua jam lamanya.

Fasilitas stadion lainnya yang mendapat perhatian Wali Kota Risma adalah pengamanan agar penonton dari tribun tidak turun ke lapangan. Di GBT terdapat sudut tribun yang kerapkali digunakan para suporter untuk meloncat ke bawah mengarah ke lapangan.

“Bagaimanapun itu perlu. Kalau Surabaya jadi tempat (Kejuaraan Piala Dunia U-20) kita harus amankan,” katanya.

Kemudian, prioritas keempat yang juga menjadi perhatian utama, yakni membuat ruang pers lebih memadai serta sesuai arahan PSSI dan disiapkan lift. “Lift yang ada kita perbaiki, dan kita tambah satu lift orang baru,” terangnya singkat.

Pembenahan GBT dilakukan secara menyeluruh, termasuk rumput lapangan, lampu dan toilet. Wali Kota Risma berharap pada Desember semua pengerjaan sudah dilelang. “Nanti masukanku diterjemahkan dalam bentuk desain, kemudian bisa dilelang,” harap wali kota.

Kepala Bidang Pembangunan Gedung, DPRKP CKTR Iman Krestian saat mendampingi wali kota mengakui bahwa pekerjaan dengan volume besar agak banyak. Setelah melakukan lelang pada Desember, Januari 2020 diharapkan sudah ada pemenang lelang kontraktornya. “Perubahan-perubahan yang dilakukan hanya penyesuaian saja. Kita targetkan selesai dalam waktu enam bulan. Karena pekerjaannya sebenarnya tak begitu rumit,” sebutnya.

Selain pembenahan di stadion kebanggaan Arek-Arek Suroboyo, GBT, Pemkot Surabaya juga membangun dua stadion pendukung di sekitar stadion utama. Iman Krestian mengatakan, agar proses perbaikan dan pembangunan berjalan seiring, pihaknya memisahkan jenis pekerjaan.

“Nanti ada pekerjaan yang sifatnya sangat teknis di GBT, kemudian ada yang arsitektural dengan menambah ornamen, serta sifatnya khusus ada lapangan latihan,” paparnya.

Menurutnya, apabila menunggu detail pekerjaan selesai semua dikhawatirkan pekerjaan utama akan tertunda. Untuk itu, proses pengerjaan diparalelkan berjalan sendiri-sendiri. “Kalau nunggu kematangan lahan pengurukan di lapangan pendukung bakalan menghambat,” jelasnya. (windh/by)