Ahok : Saya Datang Supaya Masalah Cepat Selesai

Rabu, 29 Jul 2015 | 15.31 WIB

Ahok : Saya Datang Supaya Masalah Cepat Selesai

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (ANTARA)


CENTROONE.COM - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama memenuhi panggilan penyidik Bareskrim Polri, Rabu (29/7/2015). Lelaki yang akrab disapa Ahok ini hadir untuk menjalani pemeriksaan sebagai saksi terkait kasus dugaan korupsi pengadaan uninterruptible power supply (UPS) di melalui APBD-P Pemprov DKI Jakarta 2014.

Setibanya di gedung Bareskrim Mabes Polri, Ahok mengaku keterangannya sangat dibutuhkan untuk melengkapi berkas dua tersangka sebelum dilimpahkan ke Kejaksaaan. Ahok menduga, penyidik akan mengkonfirmasi saksi-saksi yang dianggap mengetahui seputar kasus yang menjerat Alex Usman sebagai tersangka.

"Saya datang untuk diperiksa sebagai saksi atas kasus Alex Usman dengan (kasus) UPS nya. Kan kalau berkas mau ke pengadilan mesti tambah data-data dan bahan-bahan. Salah satu yang dianggap bisa menjelaskan banyak bahan adalah saya selaku Gubernur. Makanya saya datang supaya masalah ini cepet selesai dan dibawa ke Pengadilan," ucap Ahok.

Seperti diketahui, penyidik telah menetapkan dua tersangka dalam kasus UPS tersebut yaitu Alex Usman dan Zainal Soleman. Selain itu penyidik juga telah memerika beberapa saksi dari unsur anggota DPRD DKI Jakarta dan distributor serta menyita barang bukti dari hasil penggeledahan di sejumlah tempat.

Zainal ditetapkan tersangka dalam dugaan korupsi pengadaan 24 paket UPS di SMAN/SMKN pada Suku DInas Pendidikan DKI Jakarta Pusat dengan nilai proyek Rp120 miliar. Sementara Alex ditetapkan tersangka dalam dugaan korupsi pengadaan 25 paket UPS di 25 SMAN/SMKN pada Suku Dinas Pendidikan DKI Jakarta Barat dengan nilai proyek 125 miliar.

Keduanya dijerat dengan Pasal 2 ayat (1) dan atau pasal 3 UU RI No.31/1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi sebagaimana diubah dengan UU RI No.20/2001 tetnang perubahan atas UU RI No.31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.


oleh:Rangga T-editor:YL.antamaputra